Malam Terakhir .. !!

Standar

Hai guys .. !!

Aku kembali lagi .. !!

Kali ini aku kembali dengan membawa sebuah cerita seru .. Aku mau berbagi cerita nih dengan teman-teman semua .. !!

Jadi ceritanya gini,

Malam itu adalah malam terakhir ujian MID Semester dan juga malam terakhir sebelum Pulang Massal. Bagi yang gak tau apa itu Pulang Massal, Pulang Massal itu istilah anak pesantren kalau besoknya kita mau pulang bareng-bareng setelah satu bulan penuh, bahkan kadang lebih gak pulang ke rumah. Karena kita pulangnya bareng-bareng, makanya di namain Pulang Massal.

Ok, back to story.

Malam itu malam terakhir sebelum pulang massal, berhubung besoknya juga hari terakhir MID Semester, aku dan Refa memutuskan untuk pergi belajar bersama di masjid. Alasannya sih klasik, kalau di masjid kan lebih tenang dan gak terlalu ribut, gak seperti di asrama.

Jadilah malam itu aku dan Refa pergi belajar di masjid. Waktu tengah belajar, tapa disangka-sangka Ciprus dan Rhandy datang. Aku acuhin aja, aku kan mau belajar, bukan mau ngobrol ama mereka, waktu itu juga aku lagi jengkel banget sama Ciprus. Soalnya dia tuh kalau udah ama pacarnya, pasti lupa sahabat. #curcol dikit.hhehe

Waktu pun berlalu. Jam masjid menunjukkan pukul 11.00 malam, aku dan Refa harus cepat-cepat kembali ke asrama sebelum kami berubah ke bentuk semula. Eh, tunggu dulu, emangnya ini ceritany Cinderella ya .. ??

Back to Story ..

Sebelum masuk ke asrama, kami nongkrong dulu di teras asramaku, lagi asyik-asyiknya nongkrong, tiba-tiba Ciprus datang dari arah kantin dan teriak ke kami berdua, “Punya piring gak? Pinjam donk?”, gue bingung. Piring ? Buat apa ? Otomatis buat makan donk ! Tapi dia mau ambil makanan di mana ? Kantin kan udah tutup dari tadi ?

Ah .. !! Kelamaan mikir. Langsung aja aku tanya,

“Kamu mau ambil nasi? Di mana ? Sama siapa ?”

“Di kantin. Sama Agus cs”

Lampu di atas kepalaku langsung menyala (baca : dapat ide). Berhubung malam itu aku juga belum makan malam, cacing di perut juga udah meronta-ronta dari tadi minta makan. Aku langsung tersenyum penuh arti ke arah Refa. Refa menerima tatapanku dengan perasaan risih.

“Kamu kenapa sih, Ra ! Kesambet setan apa kamu ? Koq senyum-senyum kayak gitu ?”

“Kamu lapar gak, Fa ? Bukannya kamu juga belum makan malam ? Ikutan ama mereka yuh ambil nasi !”

Akhirnya lampu di kepala Refa pun ikut menyala.

“Woy !! Cepetan donk .. !! Punya piring gak .. !! Koq malah ngobrol sih .. !!”, teriakan Ciprus menghentikan pembicaraan kami. Dengan cepat aku langsung masuk ke asrama buat ngambil dua piring, satu buat aku dan Refa, satunya lagi buat Ciprus. Kami terbiasa loh makan sepiring berdua.

Dalam detik, kami pun sampai di pintu masuk kantin. Asramaku dan kantin jaraknya dekat banget, paling cuma 10 meter, mungkin kurang. Entahlah, gak penting buat di bahas.

“Serius kamu mau ngambil nasi malam-malam gini ? Ntar ibu kantin bangun gimana ? Kita dilaporin ke ustadz gimana ? Kamu bisa tanggung jawab gak ?”

“Banyak tanya nih nona sih. Tenang aja. Masuk aja sana ambil nasi, yang lain udah ada di dalam. Eh, tunggu dulu, panggilin Nuni’ dulu donk !”

“Selalu aja kayak gitu !”, sodara-sodara tau gak tanggapan dia setelah aku ngomong gitu ? Dia nyengir kuda sodara-sodara !! Dia pikir bagus kali nyengir. Untung aja malam itu hatiku lagi putih ( baca : berbaik hati ), walaupun dengan agak terpaksa, aku panggilin deh kekasihnya tuh tiang listrik. Cocok koq dia disebut tiang listrik. Wong orangnya hitam, tinggi lagi.

Loh, koq malah ngebahas dia sih ?? Back to story ….

Setelah aku panggilin kekasihnya, aku dan Refa masuk ke dalam kantin. Dan ternyata, aku di sambut dengan pemandangan yang menakjubkan. Untuk pertama kalinya dalam hidupku, aku melihat kejadian ini secara langsung, dengan mata kepalaku sendiri, dan aku sendiri terlibat di dalamnya, ngomongin apaan sih ? Koq jadi ngawur ?

Satu dalam pikiranku waktu aku liat ini semua, ternyata ini yang di lakukan santri putra apabila sudah memasuki dan tengah malam dan mereka masih mau makan. Mereka membobol kantin sodara-sodara. Tapi akku heran, koq mereka santai banget ya ? Setelah ku sapu, ku pel, dan ku keringkan pandanganku ke seluruh ruangan, ternyata salah satu mereka adalah kemanakannya ibu kantin.

Pantas aja mereka tenang-tenang aja. Ternyata ada yang jadi jaminan rupanya. Hehehehe.

Mulailah mereka mengobrak-abrik isi kantin. Cari telur, minyak, dan penggorengan. Maka mulalilah mereka membut telur dadar dan mi rebus. Dan semua bahan-bahan yang digunakan asli milik kantin. Benar-benar gak modal.

Lima belas menit berlalu, aku baru sadar kalau ternyata cuma aku dan Refa yang cewek. Sekali lagi, cuma aku dan Refa yang cewek, yang lainnya cowok semua.

Bukan hanya aku saja yang menyadarai keanehan itu, tapi mereka juga. Salah seorang dari mereka bilang,

“Baru kali ini aku liat perempuan yang nakalnya kayak kalian.”

Jadilah malam itu kami makan telur dadar dan mie goreng rebus di bawah pohon jambu.

Kejadian malam itu gak akan pernah bisa aku lupakan.

Habinya gokil gila .. !! Ngebongkar kantin bereng santri putra, santri putri yang lain mana ada yang mau ikut-ikutan .. !!

Gak ada .. !! Yang lainnya kan cuma bisa lapor ustadz aja kalau tau ada santri putra yang kayak gitu ..

 

See You Soon .. !!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s